Monday, December 21, 2009

Las Spesial



Hari sudah sedikit panas. Matahari mulai meninggi. Ruangan kerjaku begini adanya. Tertutup diatasnya, namun banyak terbuka nyaris tanpa dinding. Ruangan penuh dengan tumpukan besi-besi baik plat, pipa maupun poros. Baik yang siap disambung maupun yang potong.

Bacalah papan di depan, BENGKEL SPESIAL LAS KARBIT MAMAT . Tapi namaku bukan Mamat. Dia adalah si bos, yang sedang duduk di dalam sana. Setia dengan rokoknya dan juga kopiahnya. Seorang betawi yang sukses memiliki bengkel las terbesar di kampung ini.

Dibelakangku terdapat dua buah tabung besar , masing-masing berisi Oksigen dan Assetilen lengkap dengan regulatornya. Aku memulai pekerjaanku. Menyambung potongan-potongan besi ini.

"Pri! Yang no, buruan lo selesein! Yang punya ude bawel aje!"
Abah Mamat berteriak dari kejauhan mengawasiku. Aku mengangguk sambil meneruskan pekerjaanku.

Aku jarang sekali bersenda gurau dengan teman-teman lain atau menanggapi hal-hal yang tidak penting dikala aku bekerja. Aku berkonsentrasi penuh untuk pekerjaan aku. Oleh karenanya Abah Mamat sangat senang dengan hasil pekerjaanku yang rapi.

Hanya ada dua hal yang menghentikan pekerjaanku. Suara adzan dan Jamila. Ya, Jamila. Anak bungsu Abah Mamat yang baru saja menyelesaikan sekolah menegahnya setahun yang lalu. Seperti saat ini. aku menghentikan pekerjaan lasku saat Jamila di depanku.

"Bang, ini kopinya." Dia berkata ramah seperti biasa, tertunduk sambil meletakkan segelas kopi hitam didekatku. Aku tak pernah menjawab. Begitu juga kali ini. Aku hanya mengangguk, menatapnya meski aku tak melihat matanya secara langsung.

Ada yang lain, meski tertunduk, biasanya kutemui sebuah senyuman di wajahnya. Kali ini tidak. Wajahnya begitu datar, dingin. Ada apa dengan Jamila.

"Pri, die baru bersedih tuh!"
Aku terkejut tiba-tiba Rohman sudah disampingku seolah bisa membaca pikiranku.
"Yee.. lo mah bengong aje! Kasian tu bocah, ude mo dinikahin ma babenya. Tapi bukan ama demenannye."
Aku masih memandang jamila yang berjalan menjauh dan merekam perkataan Rohman.
"Trus..yang ade demenannye kepergok jalan ama bininya orang kemaren! Makanye Jamila mukenye jadi begitu hari ni!"
Aku tak juga melepaskan pandanganku ke Jamila yang berjalan membelakangiku.
"Kasian ye Pri! Cakep-cakep gitu..diboongin. Padahal dia ude cinta mati ma tu laki. Akhirnye sekarang mau kagak mau die kudu nurut ama babenye!"

Aku meletakkan kacamata lasku, dan berjalan meninggalkan Rohman yang masih meracau tentang Jamila. Aku berjalan menghampiri Jamila yang sedang terduduk di kursi, sendiri, dan merenung. Dia tampak tak sadar aku sedang mendekatinya. Sampai aku duduk persis disampingnya.

"Eh, abang."
Aku tersenyum. Untuk pertama kali aku melihat bola matanya jelas didepanku. Jamila belum juga tersenyum. Aku masih diam. Aku hanya ingin menghiburnya atau ingin menjadi pahlawannya? Atau apa?

"Abang nggak lihat senyum lo hari ini." akhirnya aku berbicara.
Dia menunduk. Hening, tak ada satupun dari kami yang meneruskan pembicaraan. Aku menunggu jawabnya. Lama Jamila tertunduk. Tak juga bersuara.

Tiba-tiba dia menghela nafas panjang dan berkata, "Aye patah hati bang."

"Lo tau nggak macem api yang gue pake buat ngelas?"
Dia menggeleng cepat dengan raut heran.

"Ade tiga macem." aku melanjutkan tak mempedulikan raut wajahnya yang bertanya-tanya dengan responku terhadap jawaban patah hatinya.

"Yang pertama, nyala api netral warnanye kuning. Kedua, nyala api yang oksigennye banyak warnanye ungu. Yang terakhir ni, nyala api yang asetilennye lebih banyakan, warnanye biru."
Jamila terlihat semakin tak mengerti arah pembicaraanku.

"Sekarang lo pilih, lo mau yang warna ape?"

"Buat ape?" tanyanya bingung

"Gue mau ngelas hati lo yang patah, biar utuh lagi."



***

Anjr*t gue ketularan gombalnya ikal!!
Terinspirasi tukang las deket rumah dan jembatan penyebrangan benhil yang sibuk ngelas saban hari!